Wednesday, September 29, 2021

Kelak, Anak-anak Hadapi Lebih Banyak Bencana Iklim daripada Kakek-Neneknya

Anak laki-laki berjalan melintasi ladang pertanian kering di daerah Saadiya, utara Diyala di Irak timur. (Foto: AFP/Getty Images)


Satu penelitian menunjukkan anak-anak menghadapi lebih banyak bencana iklim daripada kakek-nenek mereka. Seperti dilaporkan theguardian, Senin (27/9/2021), krisis iklim membawa ketidakadilan antargenerasi yang mencolok. Tetapi pengurangan emisi yang cepat dapat membatasi kerusakan.

Studi ini adalah yang pertama untuk menilai pengalaman kontras iklim ekstrem oleh kelompok usia yang berbeda dan secara gamblang menyoroti ketidakadilan antargenerasi yang ditimbulkan oleh krisis iklim.

“Hasil kami menyoroti ancaman parah terhadap keselamatan generasi muda dan menyerukan pengurangan emisi drastis untuk menjaga masa depan mereka,” kata Prof Wim Thiery, dari Vrije Universiteit Brussel di Belgia dan yang memimpin penelitian.

Thiery mengatakan orang-orang di bawah 40 hari ini akan menjalani kehidupan yang “belum pernah terjadi sebelumnya”, yaitu menderita gelombang panas, kekeringan, banjir dan gagal panen. Peluang mereka hanya 0,01% tanpa pemanasan global.

Katja Frieler, di Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim di Jerman dan bagian dari tim studi, menyerukan bahaya perubahan iklim.

“Kabar baiknya adalah kita dapat mengambil banyak beban iklim dari pundak anak-anak kita jika kita membatasi pemanasan hingga 1,5 Celsius dengan menghapus secara bertahap penggunaan bahan bakar fosil. Ini adalah peluang besar,” tambahnya.

Analisis menunjukkan bahwa seorang anak yang lahir pada tahun 2020 akan menanggung rata-rata 30 gelombang panas ekstrem dalam hidup mereka. Bahkan risiko itu ditanggung jika negara-negara memenuhi janji saat ini untuk mengurangi emisi karbon di masa depan. Risiko itu tujuh kali lebih banyak gelombang panas daripada seseorang yang lahir pada tahun 1960.

Bayi hari ini juga akan tumbuh dua kali lebih banyak mengalami kekeringan dan kebakaran hutan dan tiga kali lebih banyak banjir sungai dan gagal panen daripada seseorang yang berusia 60 tahun saat ini.

Namun, memangkas emisi global dengan cepat untuk menjaga pemanasan global hingga 1,5 Celsius hampir akan mengurangi separuh gelombang panas yang akan dialami anak-anak saat ini, sementara menjaga di bawah 2 Celsius akan mengurangi jumlah risiko gelombang panas hingga seperempatnya.

Tugas penting dari KTT iklim COP26 PBB di Glasgow pada bulan November adalah untuk memberikan janji pengurangan emisi yang lebih besar dari negara-negara yang paling berpolusi dan keadilan iklim akan menjadi elemen penting dari negosiasi. Negara-negara berkembang, dan demonstran pemuda yang telah turun ke jalan di seluruh dunia, menunjukkan bahwa mereka yang paling tidak menyebabkan krisis iklim adalah pihak yang paling menderita.

“Temuan baru ini memperkuat analisis 2019 kami yang menunjukkan bahwa anak-anak saat ini perlu mengeluarkan CO2 delapan kali lebih sedikit selama hidup mereka daripada kakek-nenek mereka, jika pemanasan global ingin dijaga di bawah 1,5 Celsius. Perubahan iklim sudah memperburuk banyak ketidakadilan, tetapi ketidakadilan antargenerasi dari perubahan iklim sangat mencolok,” tambah Leo Hickman, editor Carbon Brief.

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Science, menggabungkan proyeksi peristiwa ekstrem dari model iklim komputer yang canggih, data populasi dan harapan hidup yang terperinci, dan lintasan suhu global dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Para ilmuwan mengatakan peningkatan dampak iklim yang dihitung untuk kaum muda saat ini kemungkinan akan diremehkan, karena beberapa cuaca ekstrem dalam setahun harus dikelompokkan bersama dan intensitas peristiwa yang lebih besar tidak diperhitungkan.

Ada variasi regional yang signifikan dalam hasil. Misalnya, 53 juta anak yang lahir di Eropa dan Asia Tengah antara 2016 dan 2020 akan mengalami sekitar empat kali lebih banyak peristiwa ekstrem dalam hidup mereka di bawah janji emisi saat ini. Tetapi 172 juta anak dengan usia yang sama di Afrika sub-Sahara menghadapi 5,7 kali lipat kejadian yang lebih ekstrem.

“Ini menyoroti beban perubahan iklim yang tidak proporsional untuk generasi muda di selatan global,” kata para peneliti.

“Negara-negara di utara global perlu mendorong pemerintah untuk menempatkan keadilan dan kesetaraan di jantung aksi iklim, baik dalam hal iklim [bantuan ] dan menetapkan janji yang lebih ambisius yang mempertimbangkan tanggung jawab historis,” papar Dohyeon Kim, seorang aktivis dari Korea Selatan yang mengambil bagian dalam demonstrasi iklim global.

Analisis menemukan bahwa hanya mereka yang berusia di bawah 40 tahun saat ini yang akan hidup untuk melihat konsekuensi dari pilihan yang dibuat pada pengurangan emisi. Mereka yang lebih tua akan mati sebelum dampak dari pilihan-pilihan itu menjadi nyata di dunia.

Sumber: https://www.beritasatu.com/dunia/833803/kelak-anakanak-hadapi-lebih-banyak-bencana-iklim-daripada-kakekneneknya

No comments:

Post a Comment

What is Solar Power?

  Apa itu sel surya, dan bagaimana cara kerjanya? Berikut adalah penjelasan lebih lanjut tentang tenaga surya - dan pelajari bagaimana sumb...