Sunday, September 19, 2021

Survei Epson: 46 Persen Orang Optimistis Bakal Terhindar Krisis Iklim

 

Epson

Menandai lima puluh hari sebelum dimulainya COP26 UN Climate Change Conference di Inggris, Epson mengumumkan hasil penelitian dari Climate Reality Barometer. Epson menemukan kesenjangan yang berpotensi merusak antara realitas iklim dan pemahaman masyarakat tentang efek bencananya.

Penelitian itu menangkap pengalaman dan persepsi global tentang perubahan iklim dari 15.264 konsumen di seluruh Asia, Eropa, Amerika Utara, dan Amerika Selatan.
Epson Climate Reality Barometer bertujuan untuk meningkatkan kesadaran publik lebih besar lagi tentang dampak perubahan iklim yang dapat memengaruhi keputusan bisnis transformatif, dan memberi informasi lebih baik kepada pembuat kebijakan.

Ketika ditanya tentang pandangan kepada para responden penelitian tentang kemampuan manusia untuk mencegah krisis iklim dalam hidup mereka, hampir separuh responden (46%) menyatakan bahwa mereka “sangat” atau “agak” optimis. Hal ini secara signifikan melebihi responden yang sangat atau agak pesimis yaitu hanya 27%.

Alasan paling populer yang mendukung optimisme ini adalah meningkatnya kesadaran masyarakat akan perubahan iklim (32%), kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk memberikan solusi (28%) dan bergerak menuju energi terbarukan (19%). Secara global, 5% responden tidak percaya bahwa ada keadaan darurat iklim sama sekali — dengan AS (11%), Jerman (7%) dan Inggris (6%) berada di puncak daftar penyangkal iklim.

Seperti yang dilaporkan oleh Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) bahwa beberapa perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia akan membutuhkan waktu ribuan tahun untuk kembali, dan mengingat serangkaian peristiwa global — termasuk suhu terpanas di bulan juli yang pernah tercatat, kebakaran hutan di Eropa, Amerika Utara dan Asia, dan banjir di Cina, Kolombia, dan Jerman — Barometer Realitas Iklim Epson menemukan peningkatan optimisme atas bukti-bukti tersebut dan pengurangan kerusakan iklim yang nyata.

Henning Ohlsson, Director of Sustainability, Epson Europa, mengatakan: “Ketika keadaan darurat iklim terbentang di depan mata kita, sangat memprihatinkan bahwa begitu banyak orang gagal untuk mengenali, atau bahkan secara aktif menyangkal, keberadaannya. Ini adalah panggilan untuk membangunkan semua orang — pemerintah, bisnis, dan individu — untuk bekerja bersama sehingga COP26 – UN Climate Change Conference membuat keputusan dan menginspirasi tindakan yang diperlukan untuk mengurangi perubahan iklim.”

Barometer menunjukkan bahwa optimisme mungkin merupakan hasil dari kegagalan untuk mengenali perubahan iklim dan skalanya. Sekitar tiga perempat responden melihat hubungan antara perubahan iklim dan peningkatan suhu global (77%), cuaca ekstrem (74%) dan kebakaran hutan (73%).

Sebaliknya, kesadaran turun menjadi lebih dari setengah untuk peristiwa seperti kelaparan (57%), migrasi manusia massal (55%) dan wabah serangga (51%). Ada variasi regional yang signifikan di sini, dengan pemahaman tentang kelaparan tertinggi di Taiwan (72%) dan terendah di AS (44%).

Banyak yang melihat tanggung jawab untuk mengatasi keadaan darurat ini milik negara dan pelaku industri. Dari mereka yang disurvei, lebih dari satu dari empat (27%) mengidentifikasi pemerintah, dan 18% bisnis, sebagai “paling bertanggung jawab”. Hampir 18% mengakui tanggung jawab pribadi — dengan Indonesia mencatat tingkat tertinggi (30%) dan Cina dan Jerman pada tingkat terendah (keduanya 11%). Yang menggembirakan, jumlah terbesar responden mengidentifikasi tanggung jawab sebagai kolektif (31%).

Sementara orang bersedia melakukan perubahan gaya hidup untuk mengatasi krisis, ada juga yang lambat bertindak. Barometer menunjukkan bahwa: 78% setuju (sudah atau berencana) untuk beralih ke listrik terbarukan – tetapi hanya 29% yang benar-benar melakukannya. 82% setuju untuk beralih ke produk yang lebih berkelanjutan — tetapi hanya 45% yang memiliki.. Dan 58% setuju untuk mengadopsi pola makan nabati — tetapi hanya 27% yang menjadi vegan. Bahkan melihat pilihan yang relatif sederhana, seperti memboikot merek yang tidak berkelanjutan, sementara 63% setuju, hanya 29% yang telah mengubah kebiasaan belanja mereka.

Barometer Realitas Iklim menunjukkan bahwa bagi banyak orang, krisis iklim tetap menjadi sesuatu yang terjadi pada orang lain. Karena survei mengungkapkan bahwa hanya 14% responden yang mengakui bisnis besar sebagai yang paling bertanggung jawab untuk mengatasi darurat iklim, dan hanya 3% perusahaan kecil (kurang dari 5% penyangkal perubahan iklim), ini juga menunjukkan bahwa sekaranglah saatnya bagi perusahaan dari semua ukuran untuk memainkan peran yang lebih besar.

Perusahaan dapat memberdayakan bisnis dan konsumen dengan inovasi pendukung keberlanjutan. Di Epson, ini telah menunjukan perkembangan, misalnya: inisiatif untuk mengurangi dampak pelanggan melalui penggunaan teknologi PrecisionCore Heat-Free yang sangat hemat energi; dan R&D untuk teknologi lingkungan seperti bahan yang berasal dari alam (non-plastik).

Di luar inovasi produk dan material, bisnis dapat membuat perbedaan besar dengan mempromosikan dan menunjukkan tanggung jawab terhadap iklim. Epson meneruskan ini dengan: transisi ke 100% listrik terbarukan dan terlibat dengan inisiatif seperti proyek energi terbarukan RE100; bekerja untuk menutup lingkaran sumber daya misalnya, dengan mempromosikan perbaikan dan penggunaan kembali produk; dan terlibat dalam kemitraan berdampak tinggi seperti kerja samanya dengan National Geographic untuk mempromosikan perlindungan permafrost melalui kampanye Turn Down the Heat.

Yasunori Ogawa, Presiden Global Epson, mengatakan: “Penemuan Defisit Realitas Iklim menunjukkan bahwa kesadaran yang digabungkan dengan tindakan, akan sangat penting untuk mengatasi keadaan darurat. Tujuan Epson adalah untuk membawa kesadaran ini dan teknologi yang dibutuhkan — oleh perusahaan kami, bisnis lain, dan konsumen — untuk melakukan perubahan transformasional. Keberlanjutan adalah inti dari rencana bisnis kami dan didukung oleh sumber daya yang signifikan — karena meskipun kami tahu jalan masih panjang, kami yakin kami dapat membangun masa depan yang lebih baik.”

Sumber: https://infokomputer.grid.id/read/122897030/survei-epson-46-persen-orang-optimistis-bakal-terhindar-krisis-iklim

No comments:

Post a Comment

What is ESG? | Environmental, Social, and Governance

  Investasi lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) adalah filosofi investasi di mana standar tanggung jawab sosial dipertimbangkan ketik...